Ekonom indef Sebut Kelonggaran Batasan Kredit Bermasalah Bila Covid-19 Masih Berdampak

- 16 September 2020, 10:39 WIB
Ilustrasi: rumah pinjaman kredit/ /pixabay/OpenClipart-Vectors

POTENSI BISNISEkonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani mengusulkan kepada regulator untuk memberikan kelonggaran batasan kredit bermasalah (NPL) bagi perbankan apabila pandemi Covid-19 memiliki dampak jangka panjang.

Menurutnya, kelonggaran batasan NPL itu diperlukan bagi debitur korporasi yang bahkan sebelum ada pandemi Covid-19, kinerja kreditnya sudah bermasalah.

Alasannya, tambah dia, agar masyarakat tetap memiliki keyakinan untuk menempatkan dananya di bank meski ada peningkatan NPL.

Baca Juga: BLT Tahap 3 Cair untuk 3,5 Juta Orang, Cek Sso.bpjsketenagakerjaan.go.id atau No Rekening Anda

“OJK misalnya meningkatkan indikator NPL kalau sekarang 5 persen, nanti bagaimana kondisi masih memburuk dalam jangka panjang itu diperbesar. Jadi diperbolehkan bank membukukan NPL lebih besar,” katanya dalam diskusi daring Infobank di Jakarta, Selasa 15 September 2020.

Apalagi Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), kata dia, sesuai dengan UU Nomor 2 tahun 2020, diperbolehkan memberikan jaminan untuk seluruh nilai simpanan, tidak hanya nominal hingga Rp2 miliar.

“Jadi menurut saya lebih ke market conduct  untuk memberikan kepercayaan kepada konsumen dan memberikan perlindungan terhadap mereka,” kata Aviliani.

Sedangkan bagi debitur yang terdampak Covid-19 lanjut dia, regulator memberikan relaksasi berupa restrukturisasi kredit sehingga kreditnya dianggap lancar.

Baca Juga: Sinopsis Film Blood Father: Saksikan di Bioskop Trans TV Malam Ini, ada Mel Gibson dan Erin Moriarty

Halaman:

Editor: Pipin L Hakim

Sumber: ANTARA


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X